16 Disember 2014

 Selasa, Disember 16, 2014      


Setiap manusia ingin hidup mapan, sejahtera, berkecukupan dan kaya raya. Tetapi fakta di kehidupan nyata masih ada yang mengalami hidup di bawah garis kemiskinan, pra sejahtera, kekurangan dan miskin.


Apakah mereka yang mengalami hal tersebut adalah sebahagian dari nasib hidup atau takdir yang sudah ditentukan oleh Allah untuk mereka? Jawapannya Tidak! Allah memberikan kekayaan dan kecukupan bagi setiap hamba-hambanya.




Firman Allah di dalam Al Quran:

"Dan Dia-lah yang memberikan KEKAYAAN dan KECUKUPAN." (QS. Al-Najm: 48)

Jadi kekurangan dan kemiskinan itu bukan sebahagian dari takdir, tetapi manusia-nyalah yang menjadikannya demikian.

Firman Allah di dalam Al Quran:

"Dan apa saja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri." (QS. An Nisaa: 79)

"Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)." (QS. Asy Syura: 30)

Kemalasan dan ketidakmauan di dalam berusaha dan bekerja keras yang menjadi penyebabnya. Rasa takut terhadap kegagalan serta pada masa mengalami kegagalan mudah menyerah itu juga menjadi penyebabnya.

Ingin sesuatu dengan cara meminta-minta, mencari nafkah dengan mengemis, mendapatkan sesuatu dengan mengandalkan belas kasihan dari orang lain merupakan penyakit mental yang perlu di keluarkan dari dalam diri setiap orang. Jika ada orang yang melakukan hal tersebut seperti halnya orang itu sudah mati rasa malunya, sudah hilang harga dirinya dan sudah tidak mempunyai muka.

Seperti sabda Rasulullah di dalam sebuah hadis:

"Tidaklah seseorang terus meminta-minta hingga kelak pada hari kiamat ia menjumpai Allah sementara di wajahnya tidak ada sekerat daging pun" (HR. Muslim).

Kerana dengan meminta-minta, mengemis dan mencari nafkah dengan mengandalkan belas kasihan dari orang lain sama halnya mendzolimi diri sendiri, menistakan diri sendiri, merendahkan diri sendiri dan tidak menghargai diri sendiri.

Di Jepun, ikan salmon disajikan pada saat masih keadaan segar. Oleh kerana itu nelayan Jepun berusaha bagaimana caranya ikan salmon tidak mati pada masa perjalanan kembali ke pantai. Akhirnya ditemui dengan cara memasukkan ikan jerung kecil di dalam tempat ikan salmon di kapal nelayan. Dengan cara tersebut ternyata ikan salmon tetap boleh hidup. Mengapa boleh tetap hidup? Kerana ikan salmon terus bergerak untuk menjauh dari ikan jerung kecil tersebut.

Hikmah apa yang boleh diambil dari cara nelayan di Jepun terhadap ikan salmon dan ikan yu di atas?

Gerak bermakna Hidup dan Diam bermakna Mati. Baik itu tubuh dan fikiran manusia. Pengertian tersebut harus difahami betul oleh siapa pun. Jika tidak mahu miskin dan kekurangan harus terus bergerak dengan cara terus menerus berusaha dan bekerja keras. Jangan pernah berhenti sebelum apa yang diinginkan dan di-cita-cita-kan tercapai. Demikian pula apabila di dalam bidang perniagaan dan perniagaan jika ingin maju dan berjaya jangan pernah diam menunggu, tetapi harus jemput bola, pro aktif, inovatif, kreatif dan produktif.

Rezeki-rezeki, kekayaan, kejayaan, kejayaan, perubahan nasib hidup tidak datang dengan sendirinya. Semuanya itu perlu dijemput dengan berusaha dan berdoa. Bukan hanya diam menunggu keajaiban datang. Keajaiban pun juga harus dijemput. Kerana 99% keajaiban berlaku apabila manusia sudah berusaha dan berdoa. Hanya 1% sahaja yang murni keajaiban.

Jadi jika ingin berjaya, berjaya, kaya raya harus berusaha dan bekerja secara maksimum, dan jika ingin mudah dan lancar di dalam berusaha dan bekerja mencari rezeki yang halal dan berkat sertai dengan berdoa. Jangan pernah menyerah dan berputus asa. Kerana manusia yang mudah menyerah dan putus asa akan terputus dari syafaat dan rahmat Allah. Yakinlah setiap titik peluh yang mengalir akan menjadi cara turunnya syafaat, rahmat, redha dan keberkatan dari Allah. Ingat batu yang besar pun akan berlubang hanya kerana titisan air yang terus menerus.

Allah tidak suka terhadap hamba-hamba-Nya yang hanya berpangku tangan, ber-pasrah terhadap nasib dan menyerah pada keadaan. Allah akan memberikan pertolongan bagi hamba-hamba-Nya yang mau terus berusaha, bekerja keras dan yang disertai dengan berdoa kepada-Nya.

"... Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat" (QS. Al Baqarah: 124)

"... Barang siapa yang bertakwa kepada Allah nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan ke luar" (QS. At-Thalaq: 2)

"Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya ... "(QS. At-Thalaq: 3)

Dari tiga ayat tersebut di atas sungguh begitu luar biasanya syafaat, rahmat, anugerah dan kurnia Allah bagi hamba-hambaNya. Tetapi sungguh sangat disayangkan masih banyak manusia yang mengingkarinya dengan mendzolimi diri sendiri berupa kemalasan dan ketidakmauan di dalam berikhtiar, berusaha, bekerja keras dengan cara halal dan berdoa.

Allah Maha Kaya, Nabi Sulaiman pun Raja kaya yang belum ada tandingannya sampai saat ini. Rasulullah pun juga kaya, bahkan di dalam hadist beliau bersabda:

"Allah SWT lebih menyukai muslim yang kuat iman dan derma daripada muslim yang lemah"

"Meninggalkan ahli warismu dalam keadaan kaya, itu jauh lebih baik daripada meninggalkan mereka dalam keadaan fakir, sehingga mereka meminta-minta kepada manusia"

"Kekayaan tidak membawa mudharat bagi orang-orang yang bertakwa kepada Allah SWT"

Dan berikut salah satu doa yang sering dibaca Rasulullah Muhammad SAW:

"Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kekafiran, KEFAKIRAN, dan azab kubur ..." Aamiin ....

Semoga artikel Miskin itu Bukan Takdir ini bermanfaat bagi kita semua ...



Sumber: Rahsia Riyadhoh Ayat Kursi
http://riyadhohayatkursi.wordpress.com/

Berkongsilah dengan rakan-rakan anda artikel ini di Facebook, Twitter, E-mel dan lain-lain dibawah ini. Semoga menjadi manfaat, keberkatan dan kemewahan Ridho Allah untuk kita semua.


Jual Beli Bitcoin Malaysia

Pengedar/ejen frenz diperlukan

Bisnes Rm10 Untung je Beb

Dikuasakan oleh Blogger.

Translate